Saturday, October 20, 2012

Pada sebuah cerita lama

Hanya sebuah cerita lama. Kau, aku dan lain-lain. Baring terlentang menghadap hamparan langit malam. Bintang, bertaburan sana sini. Atas bumbung paling atas.

Kau pun mendepakan tapak tangan ke atas. seluas-luasnya. Aku nampak bintang di celah-celah jemari kau. Memang cantik.

Kau pun berkata "Kita selalu nak capai impian tu, tapi sebenarnya impian tu paling mustahil nak dicapai. Mungkin sampai bila-bila pun"

Impian apa?

Mengenggam bintang di langit" Kau pun tersenyum

Aku dan lain-lain pun turut mendepakan tapak tangan, lalu mengenggam. Erat


ini cerita lama. kau, aku dan lain-lain
kita semakin dewasa
memang mustahil untuk baring melihat bintang
dalam cerita baru


0 semut-semut: