Thursday, October 25, 2012

Aku berjiwa hamba

aku berjiwa hamba
di setiap saat,
aku mahu meminta sebanyak-banyaknya
tanpa jemu,
tanpa gelisah
moga iman terus yakin
kuasaNya, kasihNya dan rahmatNya
sampai akhirku

semoga aku terus diberkati. dunia akhirat.

doa tanpa usaha, itu bohong
usaha tanpa doa, itu sombong.

Salam Aidiladha semua

Wednesday, October 24, 2012

Hampir sempurna

aku tengok sekeliling, kesemuanya hampir sempurna
dari atas hingga ke bawah, dari dalam hingga ke luar.
baguslah
semoga mereka pun reti bersyukur.

Tuesday, October 23, 2012

Tiada Tajuk. Hanya Angan Saja

Setiap hari, bangun pagi, aku punya angan-angan tinggi.
Angan mahu corakkan hari-hari aku
Hari aku yang paling indah antara hari-hari orang lain
Pada tahun-tahun sebelumnya
Pada saat-saat diabaikannya.

Angan yang boleh jadi realiti
Mungkin juga fantasi.
Setiap kali nafas mengembang dan mengempis
Aku terus nikmati hari-hari ini
Kerana aku tak tahu
Hari-hari esok,
Adakah aku dapat dengar nafas ini?

Dunia seputar aku

Dunia putar ligat
Aku berdiri di tengah
Kaku dan senyap
Mengunci dan termangu
Tidak juga terpinga
Apatah lagi memusing

Dunia terus berputar
Bagai tidak peduli
Dan aku masih di sini
Hanya menunggu
Pada ketidakpastian
Tidak bergerak, apatah lagi melangkah
Jiwa sudah culas

Dunia itu meninggalkan
Dan aku ditinggalkan
Menjadi tuli pada manusia
Menjadi lali dengan masa

Jika aku terus begini
Bodohlah aku
Rugilah aku
Sia-sialah aku
Tiba masanya aku bergerak
Mengejar
Pada dunia yang terus berputar

Dunia yang ketinggalan?
Biarkan.

Sunday, October 21, 2012

Esok

Esok. Aku tak tahu gembira atau sebaliknya. Kalau aku sedih, mungkin aku menangis.
Tak semua orang sedih, akan menangis. Dan tak semua orang menangis, akan jatuh sadis

Tapi jawapannya, hanya pada hari esok.
Aku menunggu yang itu.


Saturday, October 20, 2012

Ajaib

setiap hari, bangun pagi-pagi, aku mahukan keajaiban
apa sahaja.

nak ajaib apa?

bangun pagi, hirup udara segar, hidup setelah 'mati'. ajaib la tu kan


Pada sebuah cerita lama

Hanya sebuah cerita lama. Kau, aku dan lain-lain. Baring terlentang menghadap hamparan langit malam. Bintang, bertaburan sana sini. Atas bumbung paling atas.

Kau pun mendepakan tapak tangan ke atas. seluas-luasnya. Aku nampak bintang di celah-celah jemari kau. Memang cantik.

Kau pun berkata "Kita selalu nak capai impian tu, tapi sebenarnya impian tu paling mustahil nak dicapai. Mungkin sampai bila-bila pun"

Impian apa?

Mengenggam bintang di langit" Kau pun tersenyum

Aku dan lain-lain pun turut mendepakan tapak tangan, lalu mengenggam. Erat


ini cerita lama. kau, aku dan lain-lain
kita semakin dewasa
memang mustahil untuk baring melihat bintang
dalam cerita baru


Friday, October 19, 2012

Doakan aku

Sepanjang aku hidup, apa yang aku lakukan untuk mereka
Puaskah hati mereka?
Gembirakah mereka?
Terbalaskah budi mereka?
Itu yang aku selalu fikirkan

Kadangkala, aku bagaikan paling lemah di antara semua
Kadangkala, aku rasakan aku tidak punya apa
dan kadangkala, aku anggap aku tidak mampu untuk semua

tetapi seringkali aku berkata, "Aku tidak akan berjaya. sampai bila mana pun"

itu kata hati aku sendiri.

tapi kata mereka " Kau dah berjaya sebenarnya. jangan takut dengan diri dan masa depan. teruskan"

aku kembali tersenyum.
aku semakin yakin


doakan aku untuk hari esok dan seterusnya

Di Bumi Ini

Aku menangis di bumi sendiri
Merunduk sepi di kamar sunyi
Mampukah aku untuk berlari?
Menuju pada hak sendiri

Aku dikunci oleh manusia
Sedangkan aku tak punya apa
Mampukah aku untuk berkata?
Kala nista terus menerpa

Hentikan hukuman itu
Pada jiwaku yang cukup terseksa
Izinkan aku mencari ruang
Agar aku bisa gembira di bumi ini