Friday, April 27, 2012

Luahan Rasa : Pada sebuah kenanganmu

Tika aku kepupusan kenanganmu
Aku berkelana di belantara suram
Menyepi
Menyendiri
Kucuba melembutkan watakku
Pada janjimu yang terhambat
Pada ketika itu.

Aku bangkit
Tika aku lemah dari kelana ini
Aku terus mencari
Puing-puing kenanganmu
Yang mungkin melingkariku

Hakikatnya
Aku gagal
Kenanganmu terlalu ampuh
Terlalu angkuh
Untuk datang bertandang
Bagai rela dirangkul bayu lembut
Daripada terus mendakap tubuhku
Yang pudar saban waktu

Sekiranya
Aku dijanjikan akan kenanganmu
Akan aku warnakanku
Secantik warnamu
Akan aku lukiskanku
Seindah lukisanmu
Percayalah.
Aku akan merasai sakit
Sekiranya aku mengingkarimu

Tuesday, April 24, 2012

GASAK. akan datang


Gasak. buku kedua selepas Hero. Insyallah, akan datang Jun nanti :)

Monday, April 23, 2012

Luahan Rasa : Sang Peluang dan Sang Bodoh

Datanglah kepadaku
Wahai sang peluang.
Ketuklah pintu ruangan gelapku ini
Agar aku bisa meluru ke arahmu.

Pergilah engkau wahai sang kebodohan
Berambuslah dari ruangan sempitku ini.
Agar aku tidak menjadi mangsamu lagi.

Hamparkanlah laluan untukku sang peluang
Agar aku bisa lewati permatang silam
Untuk aku kenang kembali
Akan kejahilanku.

Ketepilah engkau dari laluanku sang kebodohan
Agar aku bisa melangkah ke hadapan
Untuk aku perbetulkan kembali
Akan kesilapanku.

Sunday, April 22, 2012

Luahan : Aku tak mahu dibunuh

Di kemudian hari
Aku tak mahu dibunuh lagi
Oleh mimpi-mimpi kejam

Aku tak mahu menangis lagi
Oleh mimpi-mimpi kelam

Mimpi,
Hakikatnya disulami keindahan
Tetapi realitinya diselangi kesakitan.

Monday, April 16, 2012

Luahan Rasa : Picisan

Sekian masa
Saban waktu
Jiwaku semakin pupus
Hilang perlahan-lahan
Bagai diserap bayu malam menggila

Ruangku bagaikan vakum
Kosong

Aku seperti ketandusan udara
Sesak

Rasa apakah ini?
Sehingga membutakanku
Izinkan aku berlari bersama luka pedih ini
Agar aku ubatinya di kemudian hari
Sampai bilakah aku begini?
Rasa picisan menghimpit
Terus terasing dibumi sendiri

Izinkan aku menadah di hamparan
Merayu terus meminta
Semoga esok menjadi milikku.
Amin

Sunday, April 15, 2012

Sang Juara

Di sebuah hentian usang, hujan turun lembut membasahi bumi lalu menempiaskan lukisan alam yang lembap. Aku hanya duduk termangu, bersama lelaki pendiam itu. Masing-masing tekun merinci pada titik-titik yang beritma perlahan. Tiada apa yang diungkapkan. Hanya mengunci. Tetapi aku masih mendengar gelodak kasih dalam jiwa kental lelaki di sebelahku. Berombak kencang dalamannya, tetapi tampak tenang luarannya.

Di saat aku mula melangkah, aku segera mengucup tangannya. Kehangatannya menular. Perlahan-lahan aku mula dihimpit sebak. Saat aku semakin kejauhan, 'bisa' ini semakin tidak tertahan-tahan. Redup pandangan kasihnya, menenangkan. Ukiran senyuman tipisnya, mendambakan. Mana mungkin dapat aku lupakan akan garis-garis tua yang berselirat di wajahnya, pada ketika ini, di saat aku di kejatuhan.

Siapa yang dapat mampu menewaskannya
Abah
Sang juara terulung di dunia
dan akhirat

Luahan Rasa : Aku Perindumu

Aku leraikan satu persatu kelopak mawar
Biarkan beterbaran
Agar harumannya melingkarimu
Dan mendamaikan

Aku berbisik pada camar itu
Biarkan menerjang badai senja
Agar mereka sampaikan kata rindu padamu
Dan mengasyikkan

Aku terus menjadi perindu
Pada sebuah hakikat cinta
Yang terus bersemadi
Antara belahan jiwa kita
Semoga hari-harimu milikku
Selamanya

Thursday, April 12, 2012

Luahan Rasa : Hentian

aku berjalan, bagai dihantui pelbagai hentian
setiap hentian, langkahku mula tertahan
memandang hadapan, lalu mendongak ke hamparan
berat persoalan dan fikiran meletihkan

setiap hentian, beza dugaan
benakku dihimpit soalan meragukan
di kala dada makin menyesakkan
adakah aku sudah kejauhan?
atau makin menyesatkan?

aku menyingkap rasa kerinduan
menyelongkar hikmah diiring kepiluan
moga masaku bukan dalam kerugian
menabur cinta rahmatMu yang mendamaikan.


Kenangan di Krabi, Thailand. Mac 2012