Wednesday, March 14, 2012

gadis di warung jalanan

aku duduk-duduk di warung jalanan, pada suatu petang yang agak redup. biasan cahaya matahari hanya melukis hambar di jalan-jalan tar hitam lusuh. sambil menggosok gelas kaca yang menempiaskan suam kopi pekat hitam kelat, aku sengaja meliar ke segenap sudut petang. tatkala itu, melintas lah seorang gadis. sederhana saja di mata aku, tapi ianya menyenangkan. sambil melirik ke arah aku, masih ade kesempatan dia mengukir senyuman tipis. tapi langkah kakinya masih dihayun perlahan. dalam perlahan terserlah kelembutan. jadi reaksi apa yang perlu aku ekpresikan? aku hanya tersenyum. aku menggunakan kekuatan aku dengan senyuman. di sebalik senyuman, rupanya aku mula ditawan. jadi bagaimana aku nak luahkan? ekori dia, cuit bahu, lantas dia menoleh, terus aku mintak alamat dan no telefon? tanya ada akaun facebook ke tidak? paling tidak pun aku baling batu kerikil untuk raih perhatian dia? sedangkan aku tak pernah kenal dia sebelum ni. asal usul dia, di mana dia tinggal, tak pernah aku ketahui. jadi aku biarkan saja pandanganku melewati pada setiap derapan langkahnya yang semakin menjauh.

hari ni aku berjumpa dengannya. sekiranya hari esok, aku masih berada di warung jalanan ini, adakah aku berkesempatan untuk berjumpa dengannya lagi?sedangkan hati aku sudah mula ditawan. jadi biarkan saja aku simpan rasa-rasa itu. aku peramkannya. biarkan ianya betul-betul masak. sekiranya aku berjumpa dengannya lagi, akan aku luahkan semuanya.

perempuan. saban masa, datang dan pergi. yang terakhir adalah untuk kita, selamanya.

0 semut-semut: