Wednesday, February 22, 2012

waktu-waktu begini

waktu-waktu begini mahu saja aku duduk-duduk di tepian pantai. aku biarkan saja kaki ini dijamah ombak melembut. dan aku biarkan saja badan aku dirangkul bayu menjemput. luaran tampak tenang. tapi dalam? rasa ini aku makin tak tertahan. aku perlu lepaskan perlahan bersama bayu yang pergi. agar sampai pada jiwa di sana pergilah bayu laut, semoga kau datang kembali dengan perkhabaran gembira.

wahai perempuan, semua lelaki adalah baik. alangkah indah sekiranya kalian mengerti betapa ikhlasnya jiwa-jiwa lelaki.

ada apa hari esok aku?

dunia. siapa pernah dapat menyangka. termasuklah aku. tak sangka dah 23 tahun aku berjalan. kadangkala aku berlari. seringkali juga aku tersungkur. tak ketinggalan juga aku pernah merangkak. jika di toleh ke belakang, mungkin aku dapat melihat bermacam gaya corak laluan yang dah aku nukilkan. bila aku nampak ada sedikit kecacatan, mahu saja aku ingin betulkan. biar corak tu nampak lebih cantik. tapi hakikatnya aku tak boleh. bila aku toleh ke depan semula, laluan aku tampak kosong. kemudian aku berfikir dengan pelbagai cara, bagaimana aku nak corakkan laluan aku? bagaimana rupa corak aku bila dah terhasil nanti?

hari ini, mungkin aku hanya mengangguk, tersenyum dan tertawa dengan segala apa yang ada depan aku. hari esok atau lusa? mungkin aku menggeleng, sedih dan menangis dengan segala kemungkinan yang tak terduga. ternyata aku tak boleh berfikir untuk hari ni saja. aku perlu berfikir untuk hari esok, lusa, tulat dan seterusnya. dah tiba masanya aku memasuki fasa baru. bersedia tau tak? aku kena tanya diri aku sendiri. tempoh 23 tahun rasanya aku masih belum berjaya terokai dunia lagi.

darah muda biaselah. dah puas cari ilmu, nak jugak rasa pegang duit sendiri. ye dok?

Wednesday, February 15, 2012

dalam dunia aku

bila duduk termangu, aku mula menyusur satu ruang yang aku rasakan betapa janggalnya aku. janggal dalam realiti dan dunia aku sendiri. sedangkan realiti dan dunia inilah yang akan membawa aku satu hari nanti. di mana aku berdiri dan ke mana aku akan bertapak. bila duduk termangu tidak semena-mena aku rasakan yang aku tak ubah seperti makhluk yang hanya mengeluh; akan nasib dan kekurangan. sedangkan perkara itu lazim dan hakikat yang perlu dihadapi. bila duduk termangu, aku rasakan aku tidak mampu untuk melakukan sesuatu yang melampau batas akal, yang boleh mencabar diri aku sendiri, sedangkan aku perlu melakukan perkara-perkara yang paling aku takuti.

rasa-rasa seperti inilah yang membuatkan aku merasa lebih janggal akan duniaku sendiri. setiap hari aku pujuk diri aku sendiri supaya berusaha untuk berubah. berubah untuk menjadi diri aku sendiri sudah memadai. jangan berubah untuk menjadi orang lain. tunjukkan kehebatan sebagai diri sendiri daripada menunjuk kehebatan seperti orang lain. itu yang aku selalu titipkan.

aku yakin, aku bukanlah orang yang paling lemah di kalangan umat. dalam lemah sebenarnya ada kuat. walaupun sebesar zahrah. aku perlu mencari yang itu.

dan aku yakin, aku adalah hamba yang paling lemah disisiNya. agar aku terus menjadi kuat, dengan hari-hari dan duniaku sendiri. Insyaallah.

Friday, February 10, 2012

takut

sepanjang kita hidup, pernah terlintas yg kita takut nak lakukan sesuatu perkara, padahal kita punya minat dan semangat. jadi kenapa kita takut? adekah kita tak mampu atau kita takut dengan kata2 orang?

sebenarnya dua-dua. tak mampu dan takut dengan kata2 orang. tapi sekiranya tak mampu, sekurang2nya kita boleh mencuba. biarlah tak berhasil, asalkan kita puas.

tapi kata2 orang? ianya boleh membunuh. kita boleh mati dengan sindiran dan kutukan mereka. lumrah manusia. biasalah.

Thursday, February 9, 2012

ideologi itu genius

aku hidup dikelilingi orang2 yang punya ideologi tersendiri. orang2 seperti ini aku gelarkan sebagai genius. bagilah apa saja isu pada mereka, pompang pompang, mereka ade pandangan tersendiri. mereka dapat pisahkan jurang antara fantasi atau realiti, antara yang hak atau batil dan antara tersirat atau tersurat. kupasan demi kupasan yang membuatkan kita berfikir dan seterusnya mengiakan segala kata2 mereka. pemikiran mereka benar2 jauh di luar kotak. melalui pemerhatian dan pengalaman saja dah cukup sebagai bekalan.

orang2 seperti ni yang aku betul2 kagumi.
mungkin aku hanyelah orang memerlukan pembelajaran berulang kali.
nak jadi seperti mereka, aku akui susah
dan kadangkala aku rasa takut,
sekiranye aku sendiri yg menjadi mangsa oleh ideologi sendiri.