Tuesday, January 10, 2012

Luahan rasa : sejarah kita mungkin berulang

malam ini seperti beku
tanpa kata-kata indah
dan tawa menenangkan
tatkala kamar ini sangat hambar
dan bertebaran semua puisiku
puisi-puisi hanya untukmu
pasrah dirangkul angin bisu
menerjang pekat gelap menggila.

aku seperti beku
ralit pada liuk lentok api lilin
akhirnya padam bersatu kelam
membuatkan aku terus tenggelam
bayangan kecewa terus terpendam
menanti sirna yang lemah kugenggam

dalam kelam, kau datang
secalit senyum, terukir tenang
ah, manismu masih seperti dulu
rahsia membungkam di sebalik senyuman
adakah harapan atau sindiran?
aku makin keruan, dilambung goyah
ya atau tidak
benar atau salah
kehadiranmu menerpa
adakah sejarah mungkin berulang?
membibit sangsi, galau beraja
sesungguhnya, aku terpana akan dimensimu
jika diberi peluag
kita akan bertemu
dalam realiti ini
percayalah

0 semut-semut: