Wednesday, November 23, 2011

ini peluang!

ye. aku makin ghairah nak menukil. mungkinlah tangan aku ni masih nak bermain dengan kekunci netbook aku dah warne kekuningan ni. netbook aku warne putih bersih pada asalnye. bile ianya dicemari dengan minyak dan nasi jerawat kat hujung jari mulus aku ni, jadila ia warne kuning yang menjengkelkan.

minggu lepas aku hampir nak pecahkan cermin tingkap bile aku dapat menang tawaran untuk menulis buku bagi projek terbaru Lejen Press. tajuk die Hero. aku di antara 6 penulis yang berjaye. jadi aku reka lah cerite yang berkisar kan Hero.


reka punye reka, aku pun berjaye siapkan. dengan neves aku submit cerita aku tu. by emel. tu pun tangan rase terketar-ketar. sebab benda-benda macam ni, first time bagi aku. tapi aku rase kurang yakin dengan cerita aku tu. aku rase terlalu klise!! jalan ceritenya persis lambakan drama tv yang aku selalu tengok.

tapi aku try rilek kan diri. goyang-goyangkan kaki sambil menggaru. nak isap rokok, haram aku tak reti langsung. tanda-tanda lelaki yang loser.

lepas tu aku berkesempatan chat dengan salah sorang penulis yang berjaye. namenye din. aku kire din ni mesti pengalaman lebih dalam penulisan.

"ni shahir dapat tulis buku hero tu?"
"ye saye..erm cerite kau dah submit?"
"dah..kau"
"pun dah.. tapi aku tak yakin la dengan cite aku tu. aku buat 14 page je. kau?"
"aku 27 page" aku melatah bagai nak rak. beza betul angka tu dengan angka aku.
"eh silap.. 29 sebenarnye,.hehe" kali ni aku hampir nak tempeleng rumate aku.
"er. bnyaknye. aku rase dorang rejek cerite aku la "
"dah menang mane boleh rejek cerite"
"tapi aku risau sebenarnye.. cerite aku macam sampah"
"takpalah, panjang bukan makna kate power. jangan risaulah. semuanya akan ok"

ok aku dah kembali rilek. yelah. aku masih hingusan dalam penulisan. kadang2 permulaan cerite memang baik, tapi nak habiskan pengakhirannya, punyelah terseksa. nak setkan minda supaya sentiasa terbuka dalam penulisan ingat senang ke? aku ni dah la terlalu rigid tak tentu pasal.

tapi peluang ni, aku bersyukur punyelah tak terkira. aku cube buat sehabis baik. sebab menulis memang keberahian aku. bila perasaan tu dibendung, itu adalah tidak wajar!.selebihnya aku tawakal. bila cerita aku dapat dipublishkan, ucapan syukur gerenti takkan berenti dari bibir mungil aku ni.

so terime kasih bnyak Lejen Press. terime kasih din. tadi aku stalk fb kau. ternyate kau lebih hensem dari aku.

bile aku makin menulis, fyp aku main gelendangan. jadi sebenarnye ape yang kau nak shahir? aku nak dua2 impian aku termakbul. itu saja. doa kalian amat diharapkan. sekian.

1 semut-semut:

Bozu said...

din lagi hensem ya?