Thursday, October 27, 2011

Menguji dan diuji

Jam menunjukkan 3 pagi. tapi aku masih merenung kosong skrin netbook. mata aku ternyata masih degil. semakin hari semakin liat nak tidur gamaknya. kadang-kadang aku terlentang. kadang-kadang aku meniarap. berguling-guling sesuka hati kat atas katil yang maha besar ni. tapi sebenarnya ia membuatkan aku lagi membosankan dalam bilik yang kedap ni. kalaulah aku ni perokok tegar, mungkin aku lakukan perkara yang sama seperti kelaziman lelaki-lelaki lain di luar sana sekarang ni. contoh yang paling dekat, kawan-kawanku sendiri : menyalakan sebatang rokok, hisap. hembus. main-main dengan asap. lepas tu teguk air coke dengan rakus. semata-mata nak hilangkan kebosanan punya pasal. tapi aku tahu, aku tak mampu lakukan semua tu. entah. mungkin paru-paru aku begitu manja. masih mentah lagi.

aku bukak helaian tingkap. biarkan angin malam masuk berdesup-desup melingkari bilik. aku terlentang semula kat katil. merenung kosong syiling bilik yang samar-samar kelam. kala ini, baru aku tersedar. dah seharian rupanya aku tak berhubung dengan dia. tanya khabar dia. wish good morning kat dia. tanya dah makan ke belum kat dia. sihat ke dia?apa yang dibuat sekarang?tadi tengahari dia makan apa?macam mane kelas dia hari ni? fuhh.. macam mane lah aku boleh tahan untuk tak berhubung dengan dia. untuk hari ni saja.

ya. untuk hari ni saja aku biarkan diri aku diseksa. diseksa oleh satu perasaan yang aku cipta sendiri. nak tunjukan aku kuat kononnya. tak berhubung dengan dia, hari-hari aku boleh hidup. tanpa penyesalan. tapi mungkin ada kekecewaan kan? mungkin aku dah terdorong oleh kata hati aku sendiri yang melonjak-lonjak agar aku menguji dia. tapi adakah terlalu awal untuk aku menguji dia?sebenarnya ia adalah masa tepat untuk aku menguji dia. sebab sepanjang hari ni, dia tidak pernah berhubung aku. untuk tanya khabar aku. untuk wish good morning kat aku dan semualah persoalan yang kerap aku tanyakan kepadanya. saban hari. iya, terdapat kekecewaan di sini. tapi aku tak putus asa bro. dia tetap perempuan. perasaan malu masih merajai hati. aku yang merentis jalan ni, jadi biarkan aku sendiri yang mencorakkan jalan ni jugak. sama ada di tar atau hanya dicampakkan batu kerikil saja.

esok aku tak nak uji dia lagi dah. usaha masih berterusan. sekian

2 semut-semut:

izzatimar'e said...

gudluck!!!!
dahsat sungguh kejiwangan ko skang......

shahiryusoff said...

haha.. thnks! sboleh2nye aku tak nak prasaan ni merosakkan aku.hehe