Sunday, October 23, 2011

luahan rasa : hidup dan cermin

aku bangun pagi ni seperti biasa-biasa saja, bukan kabut seperti hari yang sudah.
aku berteleku di atas peraduan aku sendiri : menongkat dagu. memisat-misat mata yang terasa amat kuyu. menguap dan mengeliat dengan sepenuh hati. aku menoleh ke kanan. melihat roomate aku yang sedang lena. ah.. tenangnya kau tidur. apa yang kau mimpikan ha? sangat sopan peraduan kau. bagaikan takde masalah yang datang menghimpit.
aku segera bangkit. melangkah longlai. menghadap cermin panjang di tengah ruang bilik yang kedap. baru aku perasan, aku tidak berbaju rupanya. hanya berseluar pendek biru. aku membelek-belek muka ku. memicit-micit jerawat yang bersisa.  mengurut janggut yang sejemput. mengusap misai yang nipis. tak cukup dengan tu? aku membelai perut yang sedikit buncit. terpusing kanan, terpusing kiri. tak ubah seperti model pengantin. lalu aku merenung anak mataku sendiri. sedalam-dalamnya.

"kau memang dah sempurna, shahir. cukup sifat. sepatutnya kau perlu berasa bersyukur, bukan merungut. jadi apa yang perlu kau risau?

ya. sepatutnya aku tidak perlu malu dengan diri aku sendiri. ya juga. aku rasakan hidup sepatutnya memerlukan cermin. dari cermin kita dapat mengenal erti syukur. syukur. dan syukur. sebuah perasaan yang tidak terhingga nikmatnya.

0 semut-semut: